Sabtu, 15 Oktober 2011

Kehidupan Istri Mujahid

Diposting oleh Yusuf Shadiq
Setiap wanita yang menjadi isteri seorang mujahid, bahkan siapa saja yang terikat kekerabatan dengan figur seorang mujahid, baik itu bapaknya, saudaranya, anaknya dsb mesti memahami kehidupan mujahid yang ‘Lain dari pada yang lain” seperti dijelaskan di muka.  Harus diupayakan bagaimana caranya agar bapa, anak, isteri, saudara, kerabat, tempat usaha dan tempat tinggal, semuanya mendukung kelancaran tugas juang, bukan menghambat dan membebani kegesitan gerak kita ! Mereka semua harus dibina agar bisa menyesuaikan diri dengan pola hidup mujahid yang keras, dan tak bisa diperkirakan itu.
Kerukunan rumah tangga tidak akan tercipta bila sang isteri bercita cita dan mengangankan kehidupan normal seperti layaknya orang orang. Mereka harus sadar bahwa suaminya atau anaknya, atau bapaknya bukan lagi “Orang biasa”, tapi “Orang luar biasa”.
Karenanya mental sang isteri dan anak anak harus pula dididik untuk siap menjadi “Luar Biasa” ! Semua harus dibimbing menurut pola garis perjuangan kita.
Setiap isteri mujahid harus maklum dengan kehidupan suaminya, senantiasa tha’at berbakti, sopan, menghargai dan senantiasa mendorong jiwa suami untuk tetap berghairah menunaikan tugas juangnya. Bukannya menghalangi dan merintangi, mencaci maki suami dengan kata kata yang tidak sopan, karena dianggapnya selama ini aktivitas suami sibuk ke sana sini tapi tidak banyak mendatangkan uang melimpah [malah jatah belanja yang tersedot biaya transportasi menuanaikan tugas juang]. Tidak seperti kesibukan kesibukan suami tetangganya, yang pergi pagi pulang pagi lagi, memang kerja lembur cari penghasilan tambahan.
Isteri mujahid, mesti menghargai upaya kerja keras suaminya dalam mengangkat kedaulatan Islam, Tokh kalau Alloh ridho, yang masuk syurga bukan hanya suaminya saja, juga dia dan anak anaknya:
(yaitu) surga ‘Adn yang mereka masuk kedalamnya bersama-sama dengan orang-orang yang saleh dari bapak-bapaknya, istri-isrtinya dan anak cucunya, sedang malaikat-malaikat masuk ke tempat-tempat mereka dari semua pintu, (sambil mengucapkan):”Salamun ‘alaikum bima shabartum”. Maka alangkah baiknya tempat kesudah itu. (S.13:22-24, S.52:21].
Dan orang-orang yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tuap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakan.(S.52:21)
Isteri mujahid tidak boleh marah marah, muka kusut jika suami terlambat pulang, atau larut malam baru ia kembali, begitu juga andai berhari hari ia tak pulang. Mesti disadari semua itu bukan untuk kepentingan hawa nafsunya, tapi berbakti untuk masa depan keluarga yang lebih cerah di akhirat. Do’akanlah suami yang tengah pergi di tiap penghujung malam, di atas sajadah seusai engkau tahajud.
Setiap isteri mujahid mesti tahu kehidupan berat yang diderita setiap mujahid, sehingga dia tidak gampang mengeluh, apalagi iri hati melihat tentramnya keluarga keluarga non mujahid. Kesadaran jihad yang tertanam dalam hati anda, lebih mahal dari apapun yang bisa dimiliki manusia, sebab dengan “sadar jihad” tadi Alloh akan membeli kalian dengan syurga ! Bergembiralah dengan bai’at yang telah anda lakukan [S.9:111], jangan resah dan gundah ! Ini baru namanya isteri mujahid !!
Sesunggunya Alloh telah membeli dari orang-orang mu’min, diri dan harta mereka dengan memberi-kan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Alloh, lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Alloh di dalam Taurat, Injil Al-Quran. Dan siapa yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Alloh? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.(S.9:111)
Mungkin suatu sa’at saudara seperjuangan suaminya datang, berunding hingga jauh larut malam, isteri yang tak sopan biasanya akan berusaha mengusir sang tamu dengan berbagai cara. Membanting pintu, menghardik anak, atau memarahi suami agar segera mengerjakan sesutu yang sebenarnya tidak mendesak harus diselesaikan sa’at itu. Sekedar mencari dalih agar tamu malu, dan pamit meninggalkan suaminya. Ini akhlaq paling busuk yang pantang dimiliki seorang isteri mujahid.
Isteri mujahid harus pandai pandai menyimpan rahasia yang mungkin selintas sempat ia dengar lewat obrolan antara suami dan saudara seperjuangannya. Sebab isteri yang tidak teliti dan cermat menyimpan rahasia, sama sekali tidak pantas mendampingi hidup sang mujahid. Apa lagi kalau sang isteri sampai berani membocorkan rahasia, berkhianat terhadap suami sekaligus roda pergerakan, meneruskan informasi ke fihak musuh. Ini isteri pengkhianat namanya, jauhi isteri model begini, berlindunglah kepada Alloh dari hadirnya “musuh dalam selimut”. Karena itu jauh jauh hari hendaklah selektif dalam memilih isteri, jangan sampai terlanjur beristrikan “orang berbahaya” seperti ini.
Isteri pejuang Islam mestilah seorang yang bersungguh sungguh lagi tabah bekerja keras, berusaha sungguh sungguh menerapkan kehidupan Islami dalam rumah tangganya, di bawah perlindungan sang mujahid yang jadi suaminya. Jangan main main dengan agama, sebab kafir hukumnya :
Dan penghuni neraka menyeru penghini syurga:”Limpahkanlah kepada kami sedikit air atau makanan yang telah dirizkikan Alloh kepadamu”. Mereka (penghini syurga) menjawab: “Sesungguhnya Alloh telah mengharamkan keduanya di atas orang-orang kafir, (yaitu) orang-orang yang menjadikan agama mereka sebagai main-main ayau sendah gurau, dan kehidupan dunia telah menipu mereka “. Maka pada hari (kiamat ini), Kami melupakan mereka sebagaimana mereka melupakan pertemuan mereka dengan hari ini, dan (sebagaimana) mereka selalu mengingkari ayat-ayat Kami.[S.7:50-51].
Perempuan yang tidak mau disiplin dengan Islam, tidak pantas jadi isteri pejuang Islam !
Bagi mereka yang telah beristri sebelum tampil sebagai mujahid, harus dididik dan dikondisikan dalam kehidupan Islam yang teladan. Dalam makan, minum, pergaulan, berpakaian dan peribadahan. Isteri isteri pejuang Islam harus membantu isteri saudara seperjuangannya yang belum kental Islamnya agar segara menyesuaikan diri, hingga layak menjadi isteri sang mujahid.
JIka suatu waktu isteri mujahid melihat istri saudara juang suaminya, ada yang belum Islami, jangan menambah dosa baru dengan menggunjingkannya. Lakukanlah syuro antar sesama isteri mujahid untuk melakukan perbaikan.
Tak pantas seorang isteri pejuang Islam, menggunakan cutex pemerah kuku, bibir berlipstik, berbedak berlebihan, ke luar dengan wewangian, berhias mas gemerlapan, membuka aurot, atau memakai pakaian yang ketat membentuk tubuh. Jauh … Jauh … semua itu harus dijauhi isteri mujahid yang berbudi tinggi.
Walaupun secara hukum memakai emas tidak dilarang, namun seyogyanya mereka lebih menghayati suasana perjuangan yang tengah dialaminya. Anda harus mencolok dalam ketha’atan, bukan dalam glamournya kehidupan, apalagi dalam suasana “kalah bertempur” seperti sekarang ini.
Ini bukan berarti isteri mujahid dilarang memiliki emas, terkadang itu perlu sebagai bekal yang mudah dibawa pergi. Bila suatu dikejar lawan, tidak ada yang sempat di bawa, maka perhiasan itulah yang dijual untuk menyambung hidup, yang artinya menyambung perjuangan juga ! Yang ditekankan disini adalah ketulusan hati anda dalam memiliki emas tadi dan jangan sekali kali memakai untuk memamerkannya. Kita semua sudah mengerti betapa bahaya riya merusak hati ….
Upayakan hidup tidak mubazir, sebab orang mubazir dianggap punya hubungan famili dengan syetan [S.17:27]. Jangan mudah membuang makanan yang tersisa, atau pakaian yang terasa sudah agak usang. Carikan jalan keluarnya supaya pekerjaan mubadzir tidak terjadi. Kita tahu masih banyak saudara seperjuangan membutuhkan pakaian penutup aurat. Alangkah indah bila setiap isteri mujahid membeli pakaian baru, maka ia keluarkan satu pakaiannya untuk saudari mujahidah lain yang memerlukan.

(/Iqraku / Kata Islam/Muslimah)

0 komentar:

Posting Komentar