Jumat, 01 Juli 2011

Sungguh alam,aku juga bersamamu

Diposting oleh Yusuf Shadiq

"Maka berpegang teguhlah kamu kepada agama yang telah diwahyukan kepadamu. Sesungguhnya kamu berada diatas alan yang lurus."(Az-zukhuf:43)

Subhanallah Alhamdulillah Allahuakbar..

Tiada lafaz yang mampu menggambarkan perasaanku sekarang. Mungkin inilah perasaan para sahabat terdahulu tatkala melihat jahiliyah berkecamuk dimuka bumi. Inilah juga perasaan Rasulullah s.a.w sehingga baginda menjauhkan diri lari dari manusiawi ke Gua Hira' untuk beruzlah disisi Tuhan yang tidak diketahui bagaimana dan dimana tatkala itu. Mungkin ini jugalah perasaan pemuda kahfi yang dalam keletihan lari dari manusia yang terlalu banyak bertuhankan nafsu dan kuasa. Dan mungkin perasaan ini jugalah yang menolak rijal-rijal dakwah untuk berbuat lebihhhh banyakkkk daripada yang dikerah.

Pertama kali kakiku melangkah jauh dari dunia yang selesa. Bukan selesa dibumi malaysia tetapi lebih kepada selesa disisi akhawat, tinggal di Ri(rumah islam), dan sentiasa disibukkan dengan pembinaan adik-adik yang qawiy. Sedangkan didunia sebenar , diluar ruang lingkup yang sihat, rupanya benar tenatnya dunia sekarang dengan takungan jahiliyah yang benar-benar pekat dan likat sehingga menutupi islam yang sangat indah tertimbus disebaliknya. Dan islam itu sebagaimana emas yang tersimpan dibalik lumpur dan tanah yang dalam, yang perlu didulang dengan penuh sabar sehingga akhirnya barulah kelihatan sinarnya setelah semua lumpur-lumpur itu dibersihkan.

Sejujurnya, aku terasa Dia sedang bermain-main dengan iman dan akalku. Diberikan aku masa yang sungguh lama untuk berfikir,berzikir dan bermuhasabah dibumi yang tarbiyahnya sungguh kering. Malah cinta itu sungguh tiada. Sehingga aku jua buntu. Melihat anasir taghyir (agen perubahan) yang sungguh hebat, anasir taghyir yang punya elemen logam yang sungguh dahsyat. Tetapi malangnya,kesibukan harian mereka disalur ketempat lain, logam itu digunakan kearah lain dan tenaga mereka dibazirkan untuk pembinaan dunia lain.

Ah!sungguh kesakitan itu yang menolakku untuk cuba berbuat walau sekadar serpihan tempiasnya. Tetapi keperitan berdepan dengannya benar-benar merobek hati ini sehingga kesudut hati yang paling dalam. Sehingga suatu ketika aku jatuh tersungkur ditengah-tengah bandar sejuk ini, aku menangis disitu sambil menjerit dimanakah aku kini? di planet manakah aku ini?Tatkala aku terjelepuk diatas tanah hanya kerana kesedihan, aku menjerit sekali lagi disisi alam, aku faham perasaanmu duhai makhluk yang diciptakan. Sungguh aku tahu engkau telah melihat lebih banyak daripada yang aku sedang lihat. Lantas, angin yang meniup kearahku ketika itu benar-benar menyejukkan hatiku dan membekukan airmataku.Sungguh alam, aku yakin telah lama engkau tidak melihat manusia berzikir bersamamu, sujud diatasmu dan menangis bersamamu. Namun ketahuilah, aku sedang meratap bersamamu dalam istighfar yang panjang memohon keampunan dariNya atas dosa-dosa ummat manusia seluruhnya.

Ya Allah,peluklah daku dengan rahmat dan kasih sayangMu..Sungguh, dunia ini sungguh meletihkanku..Tetapi, andai Engkau redha denganku, cukuplah Engkau yang memberi segala perasaan dan yang memelihara perjalananku..

Ya Allah..adakah ini tarbiyah 'direct' yang Kau ingin berikan kepadaku agar aku lebih mensyukuri nikmat ini?

Nikmat dapat melihat keindahan islam itu..Nikmat dapat merasai erti hidup bertuhankan Engkau..Nikmat mampu mencintai orang lain yang tiada pertalian darah denganku melainkan ikatan akidah semata-mata..

Kuakui duhai Tuhanku,
"Maka nikmat manakah lagi yang harus kau dustakan."(55:13)

Sungguh Ya Allah,

Kuakui Engkaulah Tuhanku..dan aku hanya hambaMu..Yang tidak mampu berbuat apa-apa hatta ingin menggerakkan jariku untuk menulis disini, melainkan segalaNya hanya dengan izinMu,dengan kekuatanMu dan dengan cintaMu..
"Barangkali engkau akan membunuh dirimu kerana bersedih hati sesudah mereka berpaling sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan itu."(al-kahfi:6)

"Bukanlah kewajipanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk,akan tetapi Allah yang memberi petunjuk."(Al-Baqarah:272)



wallahu a'lam

0 komentar:

Posting Komentar