Kamis, 11 Agustus 2011

Nikah itu Hamasah

Diposting oleh Yusuf Shadiq


Percaya atau tidak, berdasarkan survey yang ada, ternyata setiap pembicaraan yang berbau ”nikah” ataupun ”walimah” selalu mengundang perhatian khusus dan lebih di kalangan ikhwah (ikhwan wal akhwat). Bahkan seorang ustadz mengatakan bahwa keyword yang mampu memancing kembali perhatian peserta ikhwah ketika sedang lesu atau mengantuk di tengah materi yang disampaikannya adalah kata ”nikah”.

Berdasarkan survey pula, kebanyakan ketika pemateri menghadirkan pembicaraan tentang pernikahan antara ikhwan dan akhwat, maka para ikhwan akan mulai kasak-kusuk, senyam-senyum sambil bersuara, dan bertakbir...(sampai2 ada akhowat yang mengatakan : ”Beraninya cuma takbir!!”). Kemudian para akhwat akan saling bertatapan lalu senyam-senyum kecil tanpa suara dan sebagian saling mengerutkan dahi (entah apa maksudnya). Juga ada yang mengatakan bahwa ikhwah sangat rajin berkumpul di dua kegiatan utama
, pertama saat aksi dan yang kedua saat ada walimatul ursy. Serta masih banyak lagi hasil survey (secret tim : pemerhati ikhwah) lainnya.

***

Ada pengalaman seru yang ana dapat selama tarbiyah. Ketika itu, selama beberapa kali pertemuan liqo’at, murobbi ana mencekoki ana dengan materi-materi yang terkait dengan kesiapan untuk menikah (padahal saat itu beliau pun belum menikah...) Dengan penuh semangat beliau menjelaskan ”Menikah adalah da’wah, Akhi...apalagi kalau antium masih kuliah sudah berani menikah...Subhanallah...!!”. Tiba pada ujung materi, satu persatu kami ditanya, ”Siap nikah,Akh..???”. Spontan berbagai ekspresi pun muncul... ada yang senyum-senyum menanggapi dengan bercanda dan ada yang manggut-manggut. Saat pertanyaan itu sampai pada giliran ana, dengan semangat dan wajah serius ana menjawab ”InsyaAllah siap, Ustadz!!”. Walhasil sejak itu, selama beberapa pekan, yang menjadi pokok pembicaraan teman2 ikhwan saat bertemu adalah masalah nikah dan walimah. Bahkan teman yang awalnya ”males” hadir liqo’ jadi bersemangat untuk hadir. Ana kembali berpikir..ternyata hasil survey itu benar...

Bukan hanya menyemangati kehadiran halaqoh, ternyata nikah juga bisa membuat semangat seseorang untuk mencari uang dan menabung hasil dari pekerjaannya tersebut. Contohnya Buje (aduh sorry yah bro nama ente aneh banget sih soalnya jadinya ana pake mulu deh) walaupun masih kuliah doi semangat banget untuk menikah muda. Lihat aja usahanya untuk cari2 uang, pagi kuliah, siang gawe di rental & malemnya privatin anak2 smp di deket rumahnya. Alhasil selama 1 semester tabungannya dah cukup buat walimah, walaupun dengan metode SEDERHANA.

Selain semangat untuk liqo, cari uang .. nikah juga ternyata bisa menyemangati seseorag untuk lebih dekat dengan ortu. Kagak percaya ? Liat aja tuh Udin seorang ikhwah yang katanya aktifis, pulangnya saban hari kemis yang kumisnya tipis penampilannya klimis dan punya penyakit kencing manis. Biasanya tuh orang kalau pulang seminggu sekali ehh jadi setiap hari, jadi sering ngobrol di depan tipi temenin ortunye nonton dunia dalam berita kalau dah malem atau bercengkrama di pagi hari temenin babenya baca koran dan minum kopi.
Tentu Udin bukan begitu sjaa tanpa punya misi. Dan ternyata misi si Udin adalah agar ortunya merestuinya untuk dapat menikah secepatnya.

Selain Semangat2 diatas .. ternyata Nikah juga bisa mengubah kebiasaan seseorang. Biasanya kagak pernah silaturahim ke rumah sodara ato temen eh pas mau nikah jadi semangat bener silaturahimnya. Berbekal dalil Silaturahim itu memperpanjang rizki dan jodoh si Mamat jadi rajin silaturahim terutama ke temen satu liqonye. Gimana silaturahim gak memeperpanjang rizki baru duduk dah disediain minum, kue bahkan ditawarin makan segala (kan lumayan uang buat makannya buat tabugan nikah) begitupun dengan panjang rizki saban Mamat silaturahim ke temen liqonye pasti die nanya "Akh di DPRa ente ada akhwat jamilah yg dah siap nikah gak? ato keluarga ente gitu, biar kite jadi keluarga

So.. Gimana Brother/Sister .. Antum siap nikah ?
Kalau siap nikah ... keep our HAMASAH .. Now & Forever !!! jangan pas udah nikah malas cari uag, males liqo, males silaturahim, males berbakti smaa ortu OK

0 komentar:

Posting Komentar